My Family Trip to Luxor : East Bank (Part 1)

Yeay kembali mengetik lagi. Kali ini aku mau cerita tentang ngetrip –perdana banget nge-trip gini- ke Luxor, Mesir. Btw, kenapa my family trip? Karena bokap ama nyokap gw juga ikutan gays, kebayang ga serunyaa.. 😀

Bokap ama nyokap ngambil paket travel Kairo + Umrah. Jadi gini nih, dalam rancangan pihak travel cuma tiga hari doang doi berdua berada di Kairo plus Alexandria. Jadi berawal dari sharingan teman nyokap di kantor yang pernah ngebolang ke Mesir, dia nyeritain tentang pengalamannya ke kota Luxor pake burung besi, jadilah nyokap gw ngebet banget buat dianterin ke Luxor. Iya sih, rugi amat kalau cuma 3 hari di Mesir terus lanjut ke Mekkah. Gue perhatiin juga visa Mesir yang didapat nyokap ama bokap juga satu bulan lamanya. Walhasil, lobi ama pihak travel biar mempercepat kedatanngan ortu seminggu lebih cepat, dan totalnya menjadi 10 harilah nyokap ama bokap di Mesir. Akk rindu emaaaaak.

Hal yang masih tabu (baca : asing :D) banget bagi gue buat  berjalan-jalan jauh di Mesir tanpa tour guide, katanya gue introvert haha. Males deng sebenarnya. Cuma demi nyokap ama bokap, beribu-ribu kilometer panjangnya gurun sahara bakal gua tempuh #tsahh. Akhirnya nyari info sana sini, browsing destinasi wisata, ahh ternyata kemampuan Bahasa Inggris masih kece, blognya English semua rata-rata. Dan berkonsultasilah aku dengan salah seorang temanku emangnya periksa gigi apah, Miftah, yang kebetulan juga jadi tour guide buat satu keluarga dari Indonesia ke Luxor. Sayangnya dia lebih cepat berangkat ke Luxor 2 hari dari jadwalku. Walhasil kita cuma sempat bertemu sebentar sebelum dia kembali ke Kairo.

Mulai dari booking hotel, emang dasarnya gua yang newbie nyari hotel yang murah, bintang dua. Haha lucuu tauuk. Selesai booking terus dilanjutin buat nyari tiket qitor atau kereta api. Ah ini perdana banget buat aku lakuin. Setelah dapat petunjuk sana sini, akhirnya aku ambil deh qitor yang darajah ulaa atau VIP. Harga tiket VIPnya 109 LE/orang, dikali aja sekarang dengan keuangan Mesir yang lagi anjlok sekitar Rp. 1.500,-. Waktu itu aku ngambil one way aja, soal kata Miftah nanti bisa mesan tiket returnnya dari Luxor. Aku ikutin deh, aku ambil 4 Tiket.

IMG_20160220_123348.jpg

Bokap ama nyokap tiba dengan selamat

Dan tadaa, saat yang ditunggu-tunggu tiba, nyokap ama bokap akhirnya landing dengan selamat di Cairo Airport pada Sabtu siang. Kita (aku ama adikku) udah nyarterin taksi biar gampang pulang balik jemput ortu ke bandara. Selama ortu disini, di bawah tanggungan gua (ciee, padahal ortu yang bayarin semua), tinggalnya di apartemen atau flatku. Satu kamar milik temanku dikosongin dulu, -maafkeun yaa- buat tempat nginap  ortuku. Mau nyewa flat sih awalnya, cuma bagaimanapun lebih enak flat sendirii :D. Soal aku sama adikku tinggal barengan disini. Gampang dah urusan-urusannya. Dan untuk rendang, pastinya ada dan sikaat. 😀

 

Awal mula dalam perencanaan, pengen berangkat ke Luxor di keesokan harinya, Cuma kata nyokap bilang ambil aja perjalanan ke Luxornya langsung sabtu malam itu. Sebelumnya kita flashback bentar, awalnya aku udah ngambil tiket buat minggu siang, terus ternyata adikku yang pada awalnya gak direncanain akan pergi dikarenakan pada hari Rabunya bakal ada ujian kenaikan tingkat di dauroh lughoh Al-Azhar atau tempat kursus bahasanya. Atas usaha diplomasi adik gua dan konsultasi ama dosennya, dosennya bilang, “kalau mau ke Luxor mah dua hari aja, paling ngunjungi Kuil Kernak dll…” (diterjemahkan dari Bahasa Arab seadanya :D). Dan pada akhirnya dia jadi berangkat *big hug, dan tadaa ini benar-benar jadi family trip tiada taraaa. *Skenario terakhir, aku terpaksa ganti waktu tiket kereta apinya, dari Minggu siang menjadi Sabtu malam, rempong.

20160220_195132.jpg

Di Stasiun Ramses

Malam hari sabtunya, setelah menjamak solat Maghrib dan Isya, kita sekeluarga berangkat menuju Stasiun Ramses, tempat kami akan memulai trip kali ini. Pukul 9 malam adalah jadwal keberangkatan kita sekeluarga. Setelah beberapa menit, akhirnya datanglah kereta api yang ditunggu-tunggu. Dan Alhamdulillah kita dapat tempat duduknya berdekatan. Nyokap ama bokap dikasih tempat duduk couple *ciee ciee. Aku dan adikku dapat tempat terpisah (single, maklum). Sebelas jam  lebih perjalanan dimalam hari ini akhirnya dimulai.

Sebenarnya ada alternatif lain selain qitor, yaitu dengan menaiki bus. Akan tetapi ketika menggunakan bus akan banyak pemberhentiannya sana sini, akhirnya diputuskanlah untuk mengambil qitor darajah ulaa (VIP) saja, biar nyaman tidurannyah. Kasihan ortu siang baru nyampe eh malamnya udah lanjutin trip ke Luxor, diambil VIP dengan alasan biar mereka lebih nyaman buat mereka tidur dan istirahat.

IMG_20160220_222446.jpg

Tiket Kereta Api Kairo – Luxor

Akhirnya dipagi hari sampailah kami di Luxor, dilanjutkan dengan menyewa taxi menuju hotel (Abu Simbel Hotel, bintang dua) tempat yang sudah dibooking online sebelumnya. Sesampainya kami di hotel tersebut, ternyata hotelnya masih tutup, kemudian setelah ditelponi, hotelnya buka, terus aku samperin deh pengurus hotelnya (hotelnya sempit amaat, bintang dua sih, pelayanan juga gak memuaskan dari awal). Aku bilang udah booking lewat internet, eh dianya malah bilang gak tahu menahu masalah booking-bookingan. Katanya admin mereka yang mengurusi pelayanan hotel gak berada di hotel tersebut. Ahh main-main kataku. Akhirnya aku tinggalin tuh hotel dan bilang ama taxinya untuk cari hotel lainnya. Trus dari awal kami naik taxi udah ada orang yang nyamperin buat nawarin ke Bob Marley Hotel, trus ya udah kami capcus saja kesana. Sesampainya disana aku lihat, ga ada AC (sebenarnya gak butuh AC, kan masih musim dingin), pengap (gua phobia ruangan tertutup) dan akhirnya kita memutuskan mencari hotel lain.

Akhirnya aku telponin deh si Miftah (udah mati kutu), awalnya dia yang nyaranin hotel bintang dua tersebut, akhirnya nasib kita sama, batal. Dan dia nyaranin buat ngambil Sunset Hotel aja, karena dekat dengan Sungai Nil. Akhirnya kita sepakat buat kesana. Sesampainya disana, kita lihatin hotelnya, bintang tiga, 4 bed, okeylah. Biayanya 75 LE/kepala. Setelah melunasi pembayaran hotel buat dua hari, meletakkan koper di kamar, dan ngebayar taxi. Guasempat cekcok ama supir taxinya, masa dia minta 50 LE buat ngantar kita keliling-keliling deket gitu (baca : nyari hotel). Supir tuh bilang dia udah jauh nganter puter-puter padahal deket, ya udah kata bokap bayar aja, gak masalah. Ya deh dengan wajah ketus kubayar taxi tersebut. Awalnya aku udah minta tuh nomor sopir, kirain baik, dan bisa minta ditelpon-telponin besoknya, akhirnya aku blacklist lah dia dari sarana transportasi kami di Luxor. *ketawa evil 😀

Dan ketika aku menoleh ke jam dinding, ternyata jarum pendek sudah menunjukkan pukul 9 saja. Akhirnya kita putusin untuk istirahat dulu, ambil yang empat bed, mikir biar lebih lapang haha. Kita rencanain jalan abis Zuhur, soalnya badan masih letoi gini. Setelah dirasa cukup beristirahat aku mulai menghubungi Miftah, buat nanyain kemana baiknya kami berpergian terlebih dahulu. Aku juga udah browsing sebelumnya, dan ternyata Luxor itu terbagi dua sisi, ada Ghorbiyah atau West Bank dan ada Syarqiyahnya atau East Bank. East Bank dan West bank dipisahkan oleh panjang dan lebarnya Sungai Nil. Dan sekarang ini kami semua berada di East bank. Maka trip kali ini akan dibagi menjadi dua, hari pertama kita menjelajah di East Bank dan hari kedua kita muterin di West Bank. Akhir kata Miftah nyaranin kita buat ke Kernak Temple terlebih dahulu, karena itu yang paling dekat.

IMG_20160221_143226_HDR.jpgSetelah berberes, akhirnya kita berangkat menggunakan taxi. Sesampainya di kuil Karnak, sesuai perjanjian si supir minta 30 LE, eh ternyata dekat -,- *ngunyah permen karet. Miftah juga telat bilang sih,kalau ternyata Kernak temple itu ternyata deket, ya udah dibayar aja. Sebelumnya si supir udah minta kontak hapeku, cuma akhirnya aku blacklist juga hobi banget ngeblacklist semoga para calon menantu nyokap gak ikutan diblacklist jugah *eh, ngerasa ditipu. Akhirnya berjalanlah kita ke Karnak Temple. Biaya masuk Karnak Temple adalah 80 LE, dan bagi kamu para pelajar asing yang bersekolah atau berkuliah di Mesir, bisa mendapatkan potongan diskon 50% di setiap destinasi wisata sejarah yang ada Luxor. Lanjut cerita ternyata Kuil Karnak itu luaaaaas bangeet. Kita akhirnya nyewa tour guide biar dapat cerita-cerita sejarahnya. Ahh gue udah lupa ceritanya. Pokoknya tempat penyembahan gitu deh. Disana kita juga bakal bertemu pilar-pilar kuil yang gede dan tingginya bukan main. Dan pastinya kamu bakal nemu obelisk yang berserakan dimana-mana :).

20160221_143634.jpg

Pintu Masuk Kuil Karnak

Pilar-pilar kuil Kernak itu ada pucuk pilarnya yang kembang seperti payung atau bunga. Dan ada juga yang tidak kembang. Kata abang tour guide ituh, tuh pilar-pilar yang kembang menandakan bahwa kuil -atau mungkin kerajaan Fir’aun- yang mencakupi seluruh dunia. Atau mungkin memayungi seluruh dunia tepatnya apa bedanya siih.

20160221_161524.jpg

20160221_161754.jpg

Adik gue yang kece. Keliatankan ujung pilarnya mengembang.

Ternyata juga ada mitos-mitos yang berkembang disana kaya perdukunan aja. Salah satunya adalah sebuah tugu kecil yang dipuncaknya ada seekor kumbang. Nah tur guidenya bilang, kalau ada sepasang keakasih yang mengelilingi tugu tersebut tujuh kali maka cinta mereka akan tetap abadi, so sweet banget dah. Gue cuma bisa nunduk pasrah pas tour guidenya bilang gitu, apalah kata seorang jomblo, tangan yang mau diajak berkeliling masih belum nemu udah berusaha nyari koq bang T.T.

IMG_20160221_150928.jpg

Itu tugu ama kumbang diatasnya

20160221_150827.jpg

Ada pasangan yang lagi ngiterin tugunya. Ahh pasangan mu mana? :p

Dan disana juga kita dapati sebuah ruang makan khusus Fir’aun ketika dia berkunjung sidak kali ya 😀. Meja makan sang raja tersebut terbuat dari batu dan berbentuk petak. Disana juga terdapat gambar sang raja lagi menyantap makanan untung gak bulan puasa :D.

IMG_20160221_151447.jpg

Meja Makan Fir’aun

20160221_151458.jpg

Gambar Rajanya lagi makan

IMG_20160221_151809

Wefie bareng pelancong dari negara lain 🙂

Akhirnya setelah tengok sana sini, putar sana sini, asli capek. Cekrek sana, cekrek sini. Puaasslah haha. Dan kita memutuskan untuk meninggalkan Kuil Karnak tersebut. Setelah sampai di luar, Miftah nelponin kita, ngasih tawaran buat naik valuka atau perahu layar di atas Sungai Nil. Awal rencana mau pake taksi ke tempat Miftah, eh ternyata ada abang-abang delman nyamperin kita. Kata Nyokap dia pengen naik, yaudah deh kita berdelman ria kesana. Sesampenya disana, saya kembali cekcok dengan kusirnya, dia minta bayar lebih, awalnya 20 LE jadi 25 LE, katanya buat makan kuda. Emang hubungannya gua ama kuda lo apah. -,- biarlah. Setelah menyisiri tepi Sungai Nil akhirnya kami bertemu dengan Miftah dan Rasikh yang kebetulan telah selesai berlayar. Kami bercengkrama sebentar dan berpisah, dikarenakan mereka akan kembali ke Kairo. And here i am, berlayar ria.

 

IMG_20160221_155401.jpg

Bagian pintu penutup dari Kuil Luxor. (Bagian Belakang)

20160221_170513.jpg

Si Tareq belajar jadi kusir

Setelah puas diajak berlayar oleh bapak Jamal (the valuka owner) di Sungai Nil, kita akhirnya berlabuh dan disambut dengan sahutan azan Maghrib disana sini. Perutpun mulai berbunyi, kita cari makanan sembari berjalan menuju Luxor Temple. Kata Miftah, Luxor temple lebih enak dilihat dimalam hari, dan benar saja, pilar-pilarnya yang menjulang tinggi semakin tampak indah dicahayai oleh lampu-lampu sorot disekitarnya. Yang pada awalnya ingin masuk ke kuil Luxor, akhirnya diurungkan  karena kuilnya bisa dinikmati dari luar pagar pembatas yang rendah. Kita aja cuma jalan kaki biar bisa sampai ke kuil Luxor tersebut.

20160221_173023.jpg

Di Atas Valuka

20160221_172907.jpg

Nyokap lagi happy2nyaahhh :*

20120101_020430.jpg

Malam-malam; perjalanan menuju Luxor Temple

Di sebelah kuil Luxor tersebut terdapat sebuah mesjid bernama Abu Haggag Mosque. Mesjid Abu Haggag ini dibangun dari reruntuhan kuil Luxor tersebut. Diluar dalam mesjid itu kamu akan dapati ukiran relief kuno yang menandakan bahwa mesjid itu memang benar dibangun dari reruntuhan kuil Luxor.

20160223_091202.jpg

Luxor Temple di siang hari

Lapar yang gak ketulungan akhirnya memaksa kamu untuk mencari tempat pemberhentian. Kasihan nyokap ama bokap, baru 2 hari di Mesir tentunya belum terbiasa dengan makanan asli Mesir. Akhirnya kita putusin saja untun makan di McD. Pesan Burger , kentang dll. Setelah kenyang kita langsung pulang dengan menggunaka taxi ke hotel. Ternyata eh ternyata, jarak dari kuil Luxor menuju hotel tempat kita nginap gak jauh-jauh amat. Sehabis turun taxi, gue cekcok lagi ama supirnya. Nyokap udah cemas, soal apa, aku bilang 10 LE eh dia minta tambah 5 LE lagi. Padahal diawal aku udah bilang dan astiin ama sopir bahwa kita bayar 10 LE (karena udah trauma dikerjain). Nyokap udah cemas, dia bilang, “udah kasih aja.” Yaudah gue kasih aja sambil lempari duit ke dalam taxi, eh si supir malah senyum, ngeselin tauk.

IMG_20160221_190419.jpg

Lapeeeeeeerrrr

Sebagai catatan, bagi yang mau ke ngetrip ke Luxor, memang karena daerah pariwisata makanya disini para turis asing sering dikerjain dan ditipu dengan masalah harga. Makanan ampe naik berkali lipat harganya, padahal gue udah pake Bahasa ammiyah Mesir ngomongnya. Cuma akhirnya dapat juga makanannya, adik gue yang terjun tangan, gue bilangin, lu jangan basa basi ama mereka, bilang aja “aiz ruz bil bashol” (Pengen nasi campur bawang). Gak semua harga makanan naik, ditempat-tempat ternama atau ada tarifnya gak naik koq. Yang bakal banyak dikerjain diperihal trasnportasi; taxi yang rata-rata gak pake argo, delman yang kurang ajar mainin harga dll.

To be continued In syaa Allah at My Family Trip : West Bank (Part 2)

Iklan